Jaminan Rezeki Dari Allah Apabila Seorang Isteri Redha Dengan Hobi Suami Peminat Besi Buruk


Aku, Suami Dan Besi Buruk, Oleh: Azreen Othman

Sebelum kami berkahwin dulu, akak tahu dia (suami) jenis lelaki yang gilakan motosikal. Tapi tak sangka sampai sebegini jadinya kegilaan dia.

Akak tahu dah banyak buat motor buruk dia, tapi pada akak jual di kedai pun bukan semuanya laku. Kalau ada pun yang mahu beli, berapa sen la sangat orang nak bayar gamaknya tu.

Selepas kahwin, akak makin sedar bukan main-main lagi kegilaan suami pada motosikal. Setiap hujung minggu akan terpaksa menjadi penunggu dalam kereta, bawah pokok, kedai India, Melayu, Siam dan Cina. Pakaian dia bila hujung minggu tidak pernah sempurna.



Sampaikan bila balik rumah ada yang dah tak tergamak lagi nak dibasuh. Kotor, minyak hitam dan debu. Kalau hari yang dia berkerja keras, alamatnya koyak rabaklah pakaian dia. Sampaikan ada masa dia luka-luka.

Perasaan akak bila waktu hujung minggu, Tuhan saja yang tahu. Merata negeri dia pergi. Besi buruk, itulah tujuan utama suami akak ni.

Pada mulanya akak sangat geram, entah apa yang dia cari, berjam-jam, berhari-hari. Tempat yang dekat-dekat lapanglah hati, kadang-kadang beratus kilometer kami pergi. Modal untuk minyak, makan dan tempat tidur bukannya sikit-sikit kena cari. Dengan harapan ada rezeki, betul-betul rezeki.

Lama-kelamaan akak semakin mengerti. Semakin redha dengan suami. Selalu akak berdoa kepada ilahi semoga ada rezeki yang kami cari. Sejuk rasa di hati apabila tengok riang di muka si suami. Besi buruk bernilai RM4000 dengan seratus dua sahaja dia beli. Itulah namanya rezeki. Jual beli besi buruk memang mainan dia sejak dulu lagi.

Ya lah mungkin orang yang senang di luar sana tu, yang mengkeji carian besi buruk kami, mudah urusannya lebih baik dari kami. Buat kerja sikit claimnya beribu tapi lain jalan bagi kami, susah senang sakit demam kami, berapa belanjanya biarlah kami saja yang mengerti.

Orang yang sibuk mengeji, bukan dia yang tinggal dalam rumah tangga kami. Selain hutang piutang sendiri, kena bayar juga hutang orang hidup dengan hutang orang yang sudah mati. Walau apa pun memang kami kena cari.


Terkadang terjumpa orang yang tidak memahami, keluar dari mulut dia soal anak. Cukup-cukuplah kerja kuat cari duit, sudah bertahun kawin, beranak pinaklah pulak. Hmmm, soal anak bukan ke rezeki? Ikhtiar akak dan suami, siapa tahu? Perasaan hati kami siapa yang mengerti?

Kalau melalui besi buruk ini Allah hadirkan rezeki. Akak terima dengan senang hati. Waktu nasib baik, timbullah emas purba dari timbunan timbunan besi buruk ini.

Sekarang ini akak pulak jadi pemerhati. Melilau mata mencari kedai besi buruk bersama-sama encik suami. Eh kami kan suami isteri, sudah berjanji akan sehidup semati.
loading...


0 comment... add one now