Perhatian Ibu Bapa, Inilah Kesan Buruk Bila Anak Membawa Beg Terlalu Berat Ketika Ke Sekolah. Mohon Kongsikan...

Sebagai ibu bapa sudah menjadi kewajipan untuk selalu menjaga dan memperhatikan keadaan anak. Jangan sampai hal-hal remeh nantinya menjadi masalah yang besar di kemudian hari. Salah satu  contoh seperti ketika anak membawa beg yang terlalu berat ketika bersekolah.

Beg berat yang dipakai anak boleh menyebabkan kesan buruk terhadap kesihatan anak dalam tempoh yang panjang. Jika terus menerus memakai beg terlalu berat, boleh menyebabkan kesan buruk pada tulang punggung anak.

Ini menjadi satu peringatan kecil bagi anak-anak agar tidak membawa beg yang sangat berat ketika ke sekolah. Anak-anak pastinya tidak mengetahui kesan buruk yang terjadi jika bukan anda para orang tua atau abang kakaknya yang mengingatkan mereka.

Pertanyaan kenapa ini boleh terjadi ?


Perlu diingatkan ketika usia sekolah, anak-anak masih tahap pertumbuhan jadi sangat mudah mengalami masalah pada tulang terutama tulang belakangnya (tulang punggung). Hal ini memang tidak terus terjadi, jika berterusan ianya boleh mengakibatkan kesan yang lebih serius. Bahkan boleh menjadi lebih buruk.

Menurut American Pediatrician, beban yang mampu diangkat oleh anak-anak adalah 10%-20% dari berat tubuhnya. Anak-anak adalah individu yang masih membesar.

Pertumbuhan tulang mereka berlangsung hingga usia 9 sampai 14 tahun. Jika dalam usia itu terjadi gangguan pada tulang, maka pertumbuhan tulang pun akan terganggu.

“Ketika anak mengangkat beban melebihi batas kemampuannya, mereka cenderung mengambil posisi membongkok. Ini membuat anak akan menumpukkan bebannya pada salah satu bahu. Bahu cenderung ikut turun mengikuti arah graviti beban. Jika ini berlangsung lama, tulang punggung anak boleh membengkok ke tepi akibat kelainan rangka tubuh atau skoliosis,”.

Kekeliruan ketika mengangkat beban berat akan menimbulkan repetitive injury atau cedera berulang, dan kesannya boleh muncul ketika dewasa nanti, seperti penyebab kelainan tulang pada anak.

Secara lebih terperinci, di punggung terdapat otot yang berhubungan dengan leher iaitu otot upper trapesius. Jika otot upper trapesius tertarik ke bawah kerana beban, leher tetap menjulur ke depan.

Itulah sebabnya, orang yang membawa beg galas belakang terlalu berat boleh menyebabkan lehernya kelihatan panjang. Akibatnya leher pun terasa tegang dan kaku.

Meskipun belum ada laporan kanak-kanak mengalami kecederaan serius akibat membawa beg yang berat namun ada kes dimana sekumpulan doktor terpaksa melakukan langkah perubatan dengan membedah tulang punggung serta mengoperasinya dengan mencangkokkan tulang implant (pertolongan). Tentu hal ini boleh dihindari seawal mungkin jika ibu bapa mengingatkan anak-anaknya yang masih kecil usia kelas 1 sampai kelas 6 di sekolah rendah.

Jika memang anak terpaksa membawa banyak kelengkapan, berikanlah beg tarik kecil untuk meletakkan semua kelengkapan yang dirasa berat. Jangan memaksa punggung terus menerus menahan beban yang sangat berat.

Menjadi tanggungjawap ibu bapa menghindari hal-hal kecil yang boleh menyebabkan masalah besar dimasa depan. Kongsi dengan sahabat-sahabat anda semua. Terim kasih, Jazakumullah.
loading...

0 comment... add one now