Peritnya Perpisahan Namun Terima Dengan Ikhlas Jika Orang yang Kamu Cintai Ternyata Bukan Jodoh Kamu. Ini Sebabnya...

Menyakitkan memang, ketika kita sudah sangat mencintai seseorang namun ternyata kita tidak berjodoh dengannya, tinggalah rasa sakit dan perit dihati, sebuah kenyataan pahit yang tak akan boleh hilang begitu saja.

Namun tetap harus kita terima sebagai sebuah takdie, setiap orang boleh jatuh cinta, namun masalah jodoh adalah rahsia Illahi.

Allah SWT selalu memberikan yang terbaik bagi hamba-hamba-Nya, termasuk dalam urusan jodoh ini.

Namun adakalanya kita dibutakan oleh nafsu, mencintai seseorang bukan kerana Allah tapi kerana keinginan diri sendiri, tertarik kerana ketampanan, kecantikan, harta pangkat dan jabatannya, padahal itu semua bukan yang terbaik bagi kehidupan kita nantinya. 


Renungkanlah Firman Allah ini:
… وَعَسَىٰ أَن تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَّكُمْ ۖ وَعَسَىٰ أَن تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَّكُمْ ۗ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لَا 
ا تَعْلَمُونَ

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.” (QS. Al-Baqarah: 216)

Begitulah Allah, Dia Maha Mengetahui segala sesuatu yang terbaik dari apa yang kita tidak ketahui, oleh kerana itu, jangan sampai mata hati kita dibutakan oleh cinta semu, cinta yang belum tentu boleh kita miliki sepenuhnya, agar tidak timbul rasa sakit dan kecewa yang menyesakkan dada.

Situasi yang bahkan terkadang membuat sebahagian orang gelap mata dan bertindak melakukan hal-hal yang malah merugikan dirinya dan keluarganya.

Terima dengan ikhlas jika orang yang kamu cintai ternyata bukan jodoh kamu, dan berharaplah kepada Allah agar menghadirkan seseorang yang betul-betul terbaik pilihan-Nya.

Lapangkan dada, biarkan saja cinta itu pergi, dan kelak yang akan datang adalah jodoh sejati yang akan menemani hari-harimu hingga kesyurga-Nya. Dengan ikhlas segala perit dan sakit hati akan hilang pada waktunya, dan akan berganti dengan kebahagiaan yang hakiki, Insya Allah, Aamiin.
loading...

0 comment... add one now